Selamat Berkarya AKTOR Malaysia!

Aktor Malaysia lahir dari group yahoo AKTOR yang kini sudah mempunyai ahli seramai lebih empat ratus (400) orang. Semua karya ahli akan dimuatkan di sini! Emailkan karya anda di sini atau melalui laman AKTOR http://groups.yahoo.com/group/aktor .Selamat mendaftar sebagai rakan AKTOR dan selamat berkarya!

Wednesday, May 31, 2006

Cerpen: Nafsu Bertemu Cinta


KARYA: LISA

“TERIMA kasih, saudara. Saya balik dulu.”Gadis manis bertudung bulat dan labuh itu berlalu meninggalkan halaman rumah dengan berjalan kaki.Nampaknya selama ini Nafsu tipu aku, desis Iman di dalam hati.Iman kembali ke biliknya. Namun beberapa ketika kemudian dia terdengar bunyi kereta masuk ke halaman. Dia keluar dari biliknya untuk melihat siapa yang datang.“Kau dari mana Nafsu?”Walaupun Iman sudah tahu apa jawapan Nafsu, sengaja dia menyoal begitu. Dia sudah tidak tahu perkataan apa untuk dikeluarkan bagi menyapa rakan serumahnya itu.“Aku biasalah, Iman. Dari pub ke disko lepas tu ke hotel. Hujung minggu sama saja siang atau malam.”Nafsu menghempaskan badannya yang sasa ke atas sofa di ruang tamu sempit itu.“Kau tak nampak seseorang di hentian bas depan sana?”Wajah Nafsu berkerut mendengar pertanyaan Iman. Keningnya yang hitam dan lebat hampir bercantum pangkalnya.“Manalah aku nak perhati tempat tu. Aku kan tengah memandu. Ngantuk pula tu.” jawab Nafsu kemudian menguap. “Siapa yang kau maksudkan?”Terlintas pula di hati Nafsu untuk mengetahui. Dia memandang Iman yang baru sahaja melabuhkan punggung di atas sofa yang berasingan..“Cinta, katanya rakan sepermainan kau dari kampung.”Nafsu yang sedang menguraikan rambutnya terkejut mendengar nama Cinta. Rambut yang tadinya diikat kemas, dibiarkan lepas bebas. Rambut lurus mencecah tengah belakang menari-nari tidak tentu arah dikecaikan kipas siling yang sedang berputar.“Macam mana dia tau aku tinggal di sini?”Iman menggeleng kepala. Pada mulanya gadis itu menyebut nama seseorang yang dia tidak kenali.Apa yang menghairankan Nafsu, macam mana Iman kenal dia dan berani mengakui dia tinggal di situ. Cinta tidak tahu namanya di kota ini. vIman pula tidak tahu namanya di kampung. Pertenyaan demi pertanyaan yang bertandang menghilangkan kantuknya.Wajah Cinta bermain di matanya. Seorang gadis sunti muda tiga tahun darinya. Muka Cinta sering kelihatan comot. Kadang-kadang penuh dengan calar. Disembelih daun lalang ketika mengambil layang-layang yang terjatuh di dalam semak. Kadang-kadang dicakar kucing kesayangannya.Rambut Cinta kerinting kasar melepasi bahu sering tidak terurus. Ada ketika ditocang dua. Ada waktunya dibiarkan lepas. Mengerbang seperti hantu. Kaki dan tangan Cinta penuh berkudis. Dia menyenangi Cinta kerana Cinta seorang gadis yang aktif. Tidak betah duduk diam. Dia tahu semua itu lantaran rumah mereka bersebelahan.Macam mana agaknya Cinta sekarang? Adakah masih tidak terurus seperti dahulu? Hampir tiga belas tahun dia tidak nampak Cinta. Tentu Cinta sudah berkahwin. Kenapa Cinta datang ke kota ini? Adakah semata-mata untuk mencari dia? Nafsu memicit-micit dahi. Semakin banyak persoalan timbul dari benaknya.“Dia tunjuk gambar kau. Gambar tu aku pernah nampak masa mula-mula kita duduk serumah."Mendengar penjelasan Iman, terurai sudah satu persoalan. Namun masih banyak yang perlu dia cari jawapannya.Kalau Iman tidak terpandang gambar lamanya itu, tentu Iman tidak perasan. Cinta pula pasti kecewa kerana tidak berjaya mengesannya. Dia mesti mencari Cinta untuk menjawab setiap soalan yang dia cipta sendiri.“Kau nak ke mana?” Iman berkata setelah dia lihat Nafsu bangun dengan terburu-buru.Cepat-cepat Nafsu mengikat rambutnya dengan gelang getah yang ada di pergelangan tangan. Dia mencapai telefon bimbit dan kunci kereta di atas meja.“Nak cari Cinta.”Sebentar kemudian dia duduk semula. Di mana dia hendak mencari Cinta? Mustahil Cinta masih berada di hentian bas tidak jauh dari rumah sewa itu.Entah di dalam perut bas atau perut teksi mana Cinta berada ketika ini. Kenapa dia tidak dipertemukan dengan Cinta? Dia hanya terlewat beberapa minit sahaja. Dia bukan rindukan gadis itu. Tetapi dia yakin kedatangan gadis itu membawa perkara penting. Jika tidak mustahil Cinta sanggup mencarinya sebegitu jauh.“Kau ni pantang dengar ada perempuan cari kau, mulalah tak senang duduk.”Iman ketawa menyindir. Iman sendiri tidak mengerti mengapa dia boleh tinggal serumah dengan nafsu. Malah boleh menjadi begitu baik dan akrab dengan lelaki itu.“Alah, aku tau macam mana rupa budak Cinta tu. Sekali pandang pun aku sikit tak terpikat kepada dia. Budak comot dan keras macam jantan.”Sekali lagi Iman tersenyum. Sedikit tawanya kedengaran. Dia tidak membalas komen Nafsu tentang Cinta.Iman berjalan masuk ke dalam biliknya. Setelah mengambil sekeping kad, dia keluar semula mengadap Nafsu yang mula keletihan dan mengantuk. Begitulah keadaan Nafsu bila hari cuti. Pulang pagi dalam keadaan mengantuk dan letih. Waktu malam dia ligat dan lupa dunia.Bukan dia tidak pernah menasihati rakannya itu. Tetapi Nafsu tidak pernah mengendahkan nasihatnya. Tetap terus hidup mengikut kata hati. Malam-malam yang dilaluinya tidak ubah bagai memasuki syurga. Iman bersyukur kerana dia masih kuat. Tidak mudah terpengaruh dengan ajakan Nafsu.“Ni kad yang dia minta aku berikan kepada kau.”Dengan mata yang terbuka lebar dsan senyum meniti di bibir, Nafsu menyambut huluran kad itu. Dia memerhati kad yang tercetak nama, alamat tempat kerja, dan alamat rumah Cinta.“Aku tau tempat ni, aku nak pergi cari dia?”Nafsu bingkas bangun. Iman yang melihat tingkah Nafsu hanya mampu menggeleng kepala. Namun di hatinya timbul kebimbangan. Dia sudah nampak sendiri bagaimana rupa dan sikap gadis yang bernama Cinta itu.Boleh saya berjumpa dengan Cinta?”Amat mudah dan cepat untuk Nafsu mencari pangsapuri tempat Cinta menginap.“Saudara ni siapa?”Nafsu meneliti raut wajah gadis di hadapannya. Gadis itu tertunduk seolah-olah takut untuk menentang pandangan lelaki di hadapannya. Belum pernah dia menemui seorang gadis bertudung bulat dan labuh serta bertingkah sopan begitu.“Saya Muslimin, kawan Cinta? Awak rakan serumah Cinta?” bicara Nafsu.Nafsu rasa tersentuh hati melihat gadis di hadapannya. Di tengah kota serba mencabar masih ada gadis sesopan ini.“Muslimin atau Nafsu?”Kelu lidah Nafsu. Adakah yang berdiri di hadapannya ini Cinta? Cinta yang mengetahui namanya daripada Iman?“Boleh saya jumpa Cinta?”Nafsu rasa seperti dipermainkan oleh gadis itu. Sudahlah dirinya tidak dijemput masuk. Hanya berdiri terpacak di tengah-tengah pintu.“Nampaknya Abang Min memang dah tak kenal Cinta ya?”Mahu saja Nafsu memeluk Cinta yang berdiri di hadapannya. Seperti yang selalu dia lakukan kepada teman-teman wanitanya. Tetapi dia masih dapat kawal diri.“Mana nak kenal. Cinta dulu masih hingusan tapi sekarang kalau abang jumpa kat jalan, mungkin emmm...” luah Nafsu tanpa meneruskan kata-katanya. “Boleh abang masuk?Cinta cepat-cepat menggeleng. Dia dan kawannya yang menghuni di rumah itu mengenakan syarat tidak membenarkan lelaki asing masuk.“Kalau macam tu boleh Cinta ikut abang keluar?”“Cinta mengangguk walaupun ada rasa takut. Muslimin yang dikenalinya dahulu tidak begitu pandangan matanya. Namun dia cepat menyedari bahawa bersamanya bukan Muslimin lagi tetapi Nafsu.“Kita berbual saja di taman depan sana. Orang ramai kat situ.”Cinta menunjukkan ke arah taman di hadapan pangsapuri itu setelah mereka turun ke bawah.“Abang nak belanja Cinta minum atau makan. Sambil tu boleh berbual-bual dengan Cinta.”Dengan hati yang sedikit berdebar, Cinta menerima pelawaan Nafsu untuk naik keretanya.“Kenapa Cinta duduk di belakang. Duduklah sebelah abang.”Nafsu merenung aneh ke arah Cinta yang membuka pintu belakang kereta. Malah gadis itu selamba sahaja masuk dan duduk.“Seorang wanita dan lelaki yang boleh bernikah tidak baik duduk berdekatan atau berdua-duaan. Syaitan mencelah di tengah-tengah.”Lembut suara Cinta menyentuh gegendang telinga Nafsu. Namun Nafsu tidak mahu mengambil tahu itu semua. Dia hanya pentingkan dirinya sahaja selama ini.“Maafkan Cinta, kalau kata-kata Cinta menyentuh hati kecil abang. Kenapa abang dah lama tak balik kampung? Abang dah lupa Mak Cik Muslimah?” Begitu tulus kata-kata yang diucapkan Cinta.Wajah emaknya yang tinggal jauh di pedalaman tergambar di fikiran. vTerkenang kampung Barakah yang hening dan tidak pernah tercemar dengan anasir yang tidak sihat. Masyarakatnya tekun bekerja mencari rezeki dengan berbakti kepada tanah dan meredah sungai serta laut. Tiba waktu mendekati Tuhan, surau kampung Barakah penuh dengan lelaki dan wanita yang kecil mahupun yang dewasa.“Pulanglah abang. Mak Cik Muslimah sedang sakit tenat. Puas Cinta jejaki abang untuk menyampai hajat mak abang. Mak Cik Muslimah sudah lama maafkan abang kerana sedikit kesalahan tu. Begitu juga dengan keluarga Cinta.”Mendengar kata-kata Cinta, Nafsu rasa terpukul. Dia yang mengocak keheningan Kampung Barakah.Dia tidak suka dengan kehidupan Kampung Barakah. Kampung yang jauh ketinggalan. Dia mendapat pendidikan agama yang mencukupi tetapi dia terlalu mengikut kata hati. Dia mencuri telur ayam di rumah Cinta. Dengan menjual telur ayam, dia dapat keluar ke bandar untuk melihat persembahan artis yang membuat pertunjukkan.“Kau keluar dari rumah ni, Min! Kau telah menconteng arang ke muka mak. Mak tak pernah ajar kamu mencuri. Anak mak bukan seorang yang suka berfoya-foya. Bukan, Min.” Mak Cik Muslimah bercakap dengan suara yang kasar.Sejak hari itulah Nafsu datang ke kota. Membina kehidupan baru. Melenyapkan pegangan agama yang sekian waktu pernah bertunas di jiwanya.“Abang tak akan balik, Cinta. Cinta cuma menyedapkan hati abang dengan mengatakan mak sudah maafkan abang. Abang tak percaya.”Cinta mula gusar melihat Nafsu memandu kereta ke sebuah lorong yang sunyi.“Abang kata nak bawa Cinta pergi minum. Tapi sini mana ada kedai makan. Cinta takut. Abang nak bawa Cinta ke mana ni?”Tambah menggelisahkan Cinta apabila melihat renungan galak Nafsu melalui cermin pandang belakang. Malah sesekali Nafsu menoleh sambil tersenyum penuh makna."Eh, kenapa abang berhenti kat sini?”Cinta semakin cemas melihat tingkah Nafsu. Apatah lagi setelah Nafsu memberhentikan kereta di kawasan sunyi dan agak tersorok.“Abang tak sangka, kamu semakin cantik, Cinta. Gaya percakapan kamu yang lembut membuatkan hati abang tak senang, Cinta.”Nafsu melangkah dari tempat duduknya ke tempat Cinta duduk. Dia mencapai kain tudung Cinta. Lalu direntap. Tidak dihiraukan rayuan dan tangisan Cinta.“Buka pintu ni! Buka pintu ni, Nafsu! Kalau tak aku pecahkan cermin tingkap kereta kau!”Muncul Iman di situ. Dia menepuk-nepuk cermin tingkap sambil menjerit dengan suara yang kuat. Dia berbuat begitu sehingga Nafsu membuka pintu kereta.“Aku dah menjangka semua ni. Kau tetap tak akan menjadi Muslimin walaupun bertemu gadis setulus Cinta.”

0 Comments:

Post a Comment

<< Home


View My Stats