Selamat Berkarya AKTOR Malaysia!

Aktor Malaysia lahir dari group yahoo AKTOR yang kini sudah mempunyai ahli seramai lebih empat ratus (400) orang. Semua karya ahli akan dimuatkan di sini! Emailkan karya anda di sini atau melalui laman AKTOR http://groups.yahoo.com/group/aktor .Selamat mendaftar sebagai rakan AKTOR dan selamat berkarya!

Thursday, June 15, 2006

Puisi: ILHAM



Kau selalu bertanya berapa tinggi cintaku padamu dan
kau menghilang saat aku terlalu memerlukanmu.
Kau pertikaikan kedalaman kasihku terhadapmu
tapi kau yang sering meninggalkan aku.

Aku perlukan kehadiran panas tubuhmu di sisi.
Aku lemas tiap kali ketidakpastian menerjah.
Aku resah tiap kali membawa diri jauh darimu.

Kau berjanji akan bersedia mengharungi segala kerenahku.
Kau sanggup melayan rajukku yang tak sudah
tapi semuanya kini beralih arah.

Aku yang harus merajuk terus
kerna harus melayan rajukmu yang lebih dashyat.
Aku semakin kehilangan kamu.
Kau terlalu jauh hingga kehangatan tubuh kita
tidak bisa lagi bersatu,tidak lagi membuahkan keindahan.

Kini tiada yang istimewa tentang cinta kita.
Aku terbuang meratap tangis tak sudah.
Kecewa merana bagai sang kekasih gila.

Kembalilah
Aku teramat merindui
Pulanglah
Kita cocok bersama
Jangan kau pergi terlalu terlalu
Kerna kakiku tidak jejak di bumi.
Pulanglah, pulanglah, pulanglah.

SHAHRIZA MAHMUD
DEKLAMASI MALAM PUISI WARISAN
ASK & PERSATUAN PENULIS WANITA

Wednesday, June 14, 2006

Puisi: Ego Sia-sia




A: Siapa yang berani membantah?
Siapa yang lantang memprotes?
Siapa yang menjadi lembu?

B: Aku sahut cabaranmu sahabat.
Siapa yang mahu dibantah?
Apa yang mahu diprotes?
Tapi…Siapa yang menjadi lembu?

A: Mereka yang sentiasa menurut
Mereka yang tiada suara ketegasan
Itulah dicucuk dan ditarik hidungnya
Menjadi lembu yang tiada maruah

C: Maaf sahabat, jika aku mencelah
Lantangmu berbicara membuak rasa
Walau tidak kutahu akar puncanya
Tapi budi mulia dituntut olehNya

A: Kamu lah yang aku maksudkan
Orang seperti kamu hanya pak turut
Mengoyak perjanjian belia merdeka
Merosak generasi wawasan baru

B: Ya! Kami mahu kebebasan
Tiada kongkongan di mana-mana
Hak asasi tiada sekatan.

C: Merdeka?
Apa yang kalian fahami tentang kemerdekaan?
Adakah kebebasan membangkang tak tentu hala?
Adakah penghapusan budi bahasa yang dipinta?

A: Mereka hanya guru yang dilantik menjadi jaga
Mereka hanya jaga yang diberi makan oleh kita

C: Mengapa lancang sungguh lidahmu kawan?
Istighfarlah sebelum menderhaka terus

B: Benar katanya wahai sahabatku yang lemah
Mereka tiada secebis kuasa untuk merebahkan kita
Kita kuat, muda bertenaga bakal memerintah negara

C: Jika begini belia pewaris bangsa
Akan hancurlah negara merdeka
Dibawah panduan orang yang buta

Dulu, aku juga seperti kalian
Tiada memahami erti pengorbanan
Sangkaku hanya ayah dan ibu kandung
penjaga seumur hidupku yang kusanjung
Aku dendam bila dijentik hatiku oleh guru
Berontak tak sudah bila ditegur dinasihat guru

Kamu tidak merasai apa yang aku lalui
Kerna kamu punya segala kemewahan
Kasih sayang keluarga tiada kepayahan
Hanya pandai menuding mencari kesalahan
Jika kamu tiada mahu secebis kasih guru
Jangan halangi aku mencintai mereka

Kenapa tidak dibuka sedikit ruang di hati
Mengenali dan memahami kegetiran mereka?
Mengapa tidak disayangi mereka
bagai ayah dan ibu sendiri?

Mereka hanya insan biasa
Berjuta kali tak jemu mengasuh
Mencari jawapan kedegilan kita
Demi mendidik dan memberi makna
Kepada kita yang teraba-raba

Jika kamu sudah dijangkiti kuman hasad
Jangan dibabit adik-adik kecil yang suci
Menimba ilmu dan menagih kasih guru

Malulah pada diri sendiri
Kerana tidak layak menjadi contoh
Membimbing generasi yang bakal mengganti

A: Kenapa tidak aku terfikir sejauh itu
Andai aku benar-benar terlalu bijak
Andai aku lebih arif dari guru
yang berkorban masa dan keluarga
demi kita anak bangsa
yang tiada talian darah dengan mereka,
mengapa tidak aku ditempat mereka?

B: Aku….
Aku hanya menurut kata dia
Aku percaya hasutan dia
Kusangka dia rakan terbaik
Kerana dia bijak berkata
Aku malu denganmu sahabat
Aku menyesal dijadikan alat

Akan aku ikuti nasihatmu
Tidak malu aku menyesal
Untuk guru yang telah kuabai
Aku berjanji padamu guru
Akan kubawa segala petunjukmu
Membangun diriku dan bumi tercinta

A: Sahabat…
Tidak kuduga dendam ini sia-sia
Membunuh hati dan jiwa nurani
Terima kasih kerana mengejutkan aku
Menunjuk kebenaran sebelum terlewat

C: Rakan…
Tiada guna terus mendabik
Bila kesedaran sudah terpancar
Tiada salah kembali ke mula
Campakkan egomu yang beracun

A: Malu bukan diriku
Keegoan hanya ciptaanku
Jika aku bisa memberontak
Aku juga boleh terhantuk dan tersedar
Tiada yang lebih layak buat diriku
Selain anak didik yang terlupa dirinya
Tahu semangkuk besar egonya setalam

B: Biar bakal meninggalkan dunia kecil kita di sini
Akan kubawa jasa bakti kalian guru-guruku
Keseluruh pelusuk benua dan ceruk rantau
Agar tiada lagi mereka yang alpa sepertiku

C: Kami tidak bijak, kami tidak berkuasa
Tapi hormat tak berbelah dua

SEMUA: Kami sanjung dirimu
Kami perlu asuhanmu
Kami sayang padamu
Kau lah pembimbing
Kau lah penyuluh
Kau lah sahabat
Kau lah ayah
Kau lah ibu…

Maafkan keterlanjuran kami, guru.
Izinkan kami terus menyayangimu…

--------------------------------------------------------------------------------------------

KARYA BUAT GURU TERCINTA:
Shahriza Mahmud.

Puisi: Menggoncang Pohon Kedamaian



Menggoncang pohon kedamaian berterusan
merasai panjang sedemikian bangga
itu kualiti kita sendirian.

Perkataan kita dosa-dosa besar
menggoncang pohon kedamaian rasa
terlintas fikiran sihat manusia
ketakwaan hilang lebih mahal
menarik benar kecintaan bertandang.

Kelebihan keresahan kehidupan syumul
terbukti masih menampung hari
dari menggoncang pohon kedamaian
nikmat beroleh menghadapi nasib
supaya hati sedekah keikhlasan
bukan golongan berpengaruh lagi
menerima serba terbuka rasanya
kufur akhirat benak kebuluran
menjadi makanan nyawa itu.

-Saleha Ahmad,
Persinggahan Pelangi, Perlis.
25 Mei 2006.


View My Stats